Wednesday, August 21, 2013

Hole Inside Si Tigabelas Tahun Bagian 1

Ceritanya nih waktu aku naik kelas 8, aku masuk di sebuah kelas baru dengan sebagian penghuni orang- orang asing yang jelas aku beum kenal sama sekali sedang sebagian lagi aku kenal karena mereka pernah sekelas sama aku di kelas 7.
Waktu SMP, aku sering di lupakan orang kaitannya dengan keberadaan. Maklum lah aku tertutup dan kelihatan nggak bisa apa- apa, nggak ‘pedean’ pula. Beberapa teman yang mau bersikap baik palingan juga iba aja, senyum sekali dua kali terus lupa lagi sama keberadaanku. Beberepa teman lain yang nggak bisa bersikap baik jadikan aku objek ejekan, di tambah penampilanku yang kata orang di pilem- pilem tuh ‘culun’, enak kali ya mereka pikir kalau kaya aku di pakai hiburan dengan ejekan- ejekan itu.
Fokus lagi ke cerita di kelas 8. Beberapa bulan aku berada di sana, aku ketemu dua orang cewek yang termasuk terkenal nih di sekolah. Panggil aja mereka Si Maru sama Si Chi. Si Maru ini anak guru di SMP itu, tapi ibunya nih udah pindah ke sekolah lain, soal ilmu ‘pasti’ ini anak emang jago, soal tari tradisional dia punya bakat, tangannya juga kreatif bikin barang- barang hand made, secara fisik Si Maru juga mukanya polos dan manis. Sedang Si Chi, mukanya biasa aja.. tapi sebenarnya dia jauh lebih banyak punya kelebihan dari pada Si Maru. Si Chi bisa nulis bebas, soal ilmu ‘pasti’ juga jago, seni apa aja dia termasuk bisa. Nah, mereka berdua ini udah akrab dan sekelas dari jaman kelas 7. Dulu di kelas 7, mereka punya dua lagi teman akrab yang bisa dianggap teman satu geng gitu lah.. tapi wktu kelas 8 mereka berempat jadi pisah kelas.
Aku lupa dari mana awalnya bisa akrab dengan dua orang ini. Tahu- tahu yang aku inget, mereka ngerti aja kalau aku cukup bisa nulis. Mereka juga tahu, aku bukan cuma bisa nulis cerita fiksi aja tapi juga bisa nulis opini, tulisan bertema khusus dan naskah drama. Sejak saat itu kami bertiga jadi dekat. Aku yang sama sekali nggak menonjol, aku yang selalu menyendiri sama mini novel bikinan pribadi dan buku gambar (dulu hobi banget gambar manga) di gandeng sama mereka yang terkenal di sekolah jadinya mukaku cukup di ingat sama orang- orang waktu itu. Aku sering kog di bilang, oh.. kamu yang sering sama Si Maru ya? Oh.. kamu yang sering sama Si Chi kan ya?.
Aku sadar sih, antara Si Maru dan Si Chi, leadernya emang Si Maru. Si Maru kemana.. Si Chi ngikut aja.. begitu pun waktu kami lagi bertiga. Kami dulu satu eskul, kadang bolos bareng juga dari eskul. Kami palingan juga kerumah Si Maru kalau bolos eskul. Dari kedekatan ini, aku waktu itu ngerasa seneng karena dapet temen yang aku kira mengakui aku itu ada, soalnya mereka selalu ajak aku satu kelompok dalam tugas apa pun termasuk tugas yang kaitannya sama ilmu ‘pasti’ yang aku nggak menguasai sama sekali. Di pikir- pikir sih.. tugas ilmu ‘pasti’ sebenernya jarang, yang sering itu tugas yang berkaitan sama tulisan dan opini, nah.. di situ aku secara nggak sadar dimanfaatkan selama setahun penuh di kelas 8.
Mereka aktif ngajakin aku jalan, ngajakin satu kelompok, bantuin aku perkara ilmu ‘pasti’, dan mereka sering penuh percaya ke aku soal tugas kelompok yang berkaitan sama tulisan dan opini sampai aku ngerasa bangga berlebihan, maklum ya.. namanya juga anak kecil usia 13 tahun yang belum pernah dapat pengakuan soal keberadaan sebelumnya jadinya ya berlebihan gitu dah begitu merasa ideku di dengar dan aku di percaya bertindak karena di anggap mampu.
Waktu aku ulang tahun, mereka berdua kasih aku kado. Aku inget kog, isinya buku gambar ukuran A3 sama satu pack wafer coklat plus kertas isi ucapan mereka yang masih aku simpen sampai hari ini. Aku seneng bangeeeeet.. aku nggak mimpi bakalan ada yang sepenuhnya perhatian sama aku kaya gitu. Di kartu ucapan itu tertulis, mereka tahu aku hobi gambar manga, jadinya mereka kasih buku gambar dan mereka juga tahu aku suka banget makan jadinya aku di kasih satu pack wafer coklat. Waktu itu aku merasa mereka emang menerima aku di dalam kelompok mereka, aku pikir nggak mungkin mereka sampai memenuhi apa yang aku suka di hari istimewa yang namanya ulang tahun itu kalau mereka nggak bener- bener suka sama aku. Karena sikap mereka berdua yang selalu baik dan manis saban hari, aku jadi cukup semangat berangkat ke sekolah nggak kaya dulu yang selalu ogah- ogahan, aku seneng ketemu sama mereka itu sebabnya aku semangat.
Suatu hari, ada tugas bikin naskah drama. Seperti biasa, Si Maru yang ambil inisiatif buat ajakin aku satu tim. Naskah drama dan ide- ide properti yang sederhana waktu itu aku semua yang bikin. Tapi bu guru Bahasa Indonesia yang kagum sama Maru yang nggak neko- neko dan punya prestasi bagus terutama di bidang akademis ngiranya aku sama Maru yang bikin naskah itu. Walaupun mata kagum bu guru kelihatan penuh buat naskah itu, tapi sayang mata kagumnya mesti di bagi dua, antara aku dan Si Maru yang nggak ngapa- ngapain. Naskah yang berupa coretan tangan asliku di atas kertas itu emang aku yang dominasi pegang waktu di tanya- tanya sama guru dan Si Maru ikut- ikutan juga dominasi pegang naskah.. jadilah bu guru makin simpatik sama Maru, temen lain di tim malah sedikit di cecar karena di anggap nggak punya andil dalam penulisan naskah drama.
Bu guru waku itu lama banget ngobrol sama tim kami sampai jadi pusat perhatian di kelas, temen- temen yang lain ikutan baca naskah itu dan mereka bilang naskahnya lucu, menghibur, tapi nggak tahu deh ya mereka anggep naskah itu bikinan siapa. Tahu nggak? Aku pengen banget teriak di depan bu guru Bahasa Indonesia itu kalau yang bikin naskah itu sepenuhnya aku, selain karena aku suka guru itu, aku butuh pengakuan.. banyak guru yang anggep aku itu nol, bukan nol sih.. tapi nol yang di potong jadi dua!. Aku pengen banget denger pujian bu guru itu soal naskah drama bikinanku di depan temen- temen lain biar mereka juga tahu aku mampu melakukan sesuatu, aku bukan anak pasif yang kosong ide!. Yah.. tapi lagi- lagi itu cuma salah satu imajinasi kosong bikinanku.. soal aku yang dapat pengakuan di depan orang lain apalagi dengan prestasi akademisku yang nggak terlalu bagus dan gayaku yang punya nol percaya diri dan cenderung menarik diri.
Pernah juga, waktu main ke rumah Maru, aku lihat di leptop Maru ada tulisan soal cerita persahabatan hasil tulisan dia, Si Chi dan temen satu geng mereka jaman kelas 7 yang mau di kirim buat sayembara majalah remaja. Tulisan itu di buat baru- baru aja, aku nggak sadar kalau mataku panas lihat itu, aku lihat cerita itu.. aku lihat foto- foto mereka dan Maru sadar rona mataku beda, jadi dengan nada basa- basi Maru bilang, “Wah.. Poppy harusnya di ajak ya.. hehehe ,”. Aku saat itu ngerasa, ya.. ngga apa- apa deh.. toh tiap main kesitu, aku selalu di ajakin foto bertiga sama Maru dan Chi seolah kami emang lekat sebagai sahabat baik.
Eh, setahun berlalu. Waktu naik kelas 9 dan mereka berdua kumpul sekelas sama gengnya semasa kelas 7 lagi, sedang aku sendiri pisah kelas dari mereka, aku jarang banget bisa kontak dua arah sama mereka semenjak pisah kelas. Ketemu di sekolah pun kaya orang ngga pernah dekat. Tapi kadang Si Chi ngajakin aku jalan, ujung- ujungnya sih minta bantuan ngasih opini sama cari tugas artikel soal berita- berita yang lagi update saat itu. Aku terima aja, dengan harapan itu jalan kembali akrab sama Chi dan Maru. Lama- lama aku sadar juga kalau mereka punya kehidupan sendiri dari dulu. Mereka nggak pernah bener- bener anggep aku itu seseorang yang istimewa, semuanya soal pemanfaatan yang sangaaaaaat maksimal selama setahun penuh di kelas 8. Bahkan aku nggak sadar kalau tiap jalan bareng, Maru dan Chi gandengan erat- erat sedang aku jalan agak jauh dari posisi mereka jalan dan selalu begitu.. tapi dulu saking senengnya dapet temen yang mengakui aku ada dan aku bisa, aku nggak perduli sama semua itu.
 Aku kecewa berat sampai nangis segala, aku ngerasa sendirian lagi.. pemanfaatan Maru dan Chi selama setahun penuh di kelas 8 waktu itu belum bikin aku sadar kalau aku sebenarnya punya daya tawar, aku tetep ngerasa aku itu nggak bisa apa- apa.. nggak berbakat.. nggak cantik.. nggak pede.. nggak jago di bidang akademis.. , padahal terutama mulai kelas 8, guru seni suka puji gambar yang aku bikin bahkan gambar itu di simpen, kadang di kasih kritik dan saran, dari situ temen- temen banyak yang suka reparasi dan minta saran tugas seni yang terkait sama gambar ke aku. Tapi ya.. lagi- lagi waktu itu aku tetep ngerasa sebagai mahluk terendah gitu deh.. yang nggak punya daya tawar sama sekali..
Loh? pasti banyak yang bertanya- tanya deh kok bisa aku jadi over pede kaya sekarang.. banyak hal bikin aku sadar dan bangkit tapi kapan- kapan aja ya di sambung lagi.. Semangat pagi!

::yang ini foto abnormal waktu diklat alam ukm ngga jelas semester 1::

                  

::yang ini foto di depan mobil dosen yang entah dosen siapa, kan aku mimpi punya mobil. foto bisa jadi sugesti meraih sesuatu loh::















..SELESAI..

2 comments:

Anonymous said...

hahaha,zaman2 SMP,jaman2 baheula

Poppy Trisnayanti Puspitasari said...

lek komen kasih nama dong :3 aku ngerti sih masio ngunu siapa ini yang komen